Riak investasi yang bagus untuk tahun 2021

Apakah Anda bertanya-tanya apakah Ripple merupakan investasi yang baik untuk tahun 2021? Atau apakah Anda ingin mempelajari apa kelebihan dan kekurangan berinvestasi di Ripple? Juga, apakah potensi baik dari berinvestasi di Ripple lebih besar daripada yang buruk? Bersiaplah untuk menemukan jawaban atas pertanyaan apakah Ripple adalah investasi yang bagus di artikel ini

Apa itu Ripple?

Sederhananya, Ripple adalah solusi pembayaran lintas batas internasional yang didukung oleh blockchain. Untuk alasan ini, protokol Ripple tidak seperti cryptocurrency lain yang ada. Faktanya, itu adalah utilitas unik Ripple yang memungkinkan altcoin teratas untuk bertahan dari gugatan Komisi Pertukaran Keamanan AS (SEC). Tapi, bagaimana semuanya dimulai?

Sejarah Ripple

Apakah Ripple merupakan investasi yang baik tergantung pada asal blockchain. Pemrogram komputer Chris Larsen dan Jed McCaleb mendirikan dan meluncurkan Ripple Labs Inc pada tahun 2012. Khususnya, Ripple Labs Inc adalah perusahaan induk yang berbasis di AS yang memegang RippleNet, XRP, dan Ripple Labs. Khususnya, Ripple Network atau RippleNet adalah jaringan pembayaran digital blockchain untuk transaksi keuangan.

Ripple bertujuan untuk menyederhanakan pembayaran keuangan karena sistem pembayaran keuangan tradisional terfragmentasi dan rumit. Dengan demikian, transfer yang seharusnya hanya memakan waktu beberapa menit seringkali membutuhkan waktu berhari-hari. Ripple, bagaimanapun, menawarkan alternatif yang lebih cepat, lebih murah, dan lebih aman. Misalnya, sistem pembayaran blockchain memproses pembayaran lintas batas secara instan dengan biaya nominal.

Pada tahun 2014, peneliti Universitas MIT menobatkan Ripple Labs sebagai salah satu dari 50 Perusahaan Terpintar. NS Institut Teknologi Massachusetts (MIT) adalah lembaga swasta yang diluncurkan pada tahun 1861. Universitas berfokus pada penelitian ilmiah dan teknologi. Juga, MIT saat ini merupakan universitas peringkat teratas berdasarkan QS Global World Rankings.

Dengan demikian, Ripple merevolusi sistem keuangan. Faktanya, pada tahun 2019 lebih dari 200 lembaga keuangan telah bergabung dengan ekosistem Ripple. Hingga saat ini, lebih dari 300 institusi di 40 negara menggunakan RippleNet. Contoh pengguna RippleNet termasuk American Express, Santander, dan raksasa transfer uang global MoneyGram.

Pada tingkat pertumbuhannya, Ripple dapat menyalip SWIFT dan menjadi solusi terdepan untuk pembayaran lintas batas yang aman, terstandarisasi, dan andal. Namun, semua janji ini hampir gagal ketika SEC mengajukan gugatan terhadap blockchain pada tahun 2020. Namun, perusahaan tersebut muncul tanpa cedera dari kontroversi tersebut.

Apakah Ripple investasi yang bagus: Pro dan Kontra XRP

Sebelum kita melanjutkan, pertimbangan penting lainnya saat menjawab adalah Ripple investasi yang bagus pada tahun 2021, menimbang pro dan kontranya. Mari kita lihat bagaimana pro dan kontra XRP dipertaruhkan.

Kelebihan XRP

Berikut adalah beberapa alasan mengapa Ripple adalah investasi yang menarik untuk tahun 2021.

Terjangkau

XRP Ripple saat ini diperdagangkan pada $0,65 per koin pada saat penulisan. Yang membuatnya sangat diremehkan berkat litigasi saat ini dan kehancuran pasar secara umum. Faktanya, harga ini turun 80% dari harga tertinggi sepanjang masa XRP 2018 di $3,40. Beberapa analis percaya bahwa karena utilitasnya yang tinggi, XRP dapat melonjak melewati $1.000 dalam sepuluh tahun ke depan.

Juga, mengingat seberapa baik altcoin telah melewati pasar bearish dan litigasi saat ini, jelas bahwa XRP adalah token kuat yang undervalued dan dengan daya tarik arus utama yang tinggi.

Dengan demikian, saat ini XRP adalah investasi berisiko rendah dengan potensi pengembalian yang besar.

Aplikasi Kehidupan Nyata

Ripple memecahkan masalah dan menciptakan peluang. Misalnya, protokol memecahkan masalah kritis bagi lembaga keuangan. XRP juga mempercepat aliran modal yang memiliki potensi besar untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Secara khusus, jika usaha kecil menggunakan Ripple, mereka akan langsung mendapatkan akses ke ekosistem keuangan global. Dengan demikian, Ripple memiliki penggunaan yang luas dan berguna untuk spektrum pengguna yang luas.

Kapitalisasi Pasar Tinggi

Ripple memiliki kapitalisasi pasar lebih dari $30 miliar. Selain itu, berdasarkan ukuran kapitalisasi pasar, Ripple menempati peringkat ke-7 dari semua cryptocurrency yang ada. Plus, Ripple memiliki dominasi pasar 2,16% saat ini. Kapitalisasi pasar yang kuat adalah tanda kepercayaan investor yang tinggi, kepercayaan ini akan membantu XRP keluar dari gelombang turbulen saat ini.

Lebih dari Crypto Rata-Rata

Ripple bukan hanya cryptocurrency lain, ini karena ini adalah perusahaan. Faktanya, Ripple Labs Inc memiliki lebih dari 500 karyawan penuh waktu yang berbasis di seluruh dunia. Staf Ripple termasuk ahli dalam pemasaran, hubungan masyarakat, dan bidang bisnis lainnya.

Kemitraan Strategis Utama dan Investor

Ripple memiliki beberapa kemitraan dan investor terbaik di seluruh pasar crypto. Bank Jerman Fidor adalah bank besar pertama yang bermitra dengan protokol kripto pada Mei 2014. Terlepas dari litigasi SEC saat ini, protokol tersebut terus mengembangkan ekosistemnya untuk menyertakan mitra seperti bank terbesar Mesir National Bank of Egypt dan Lulu Financial Holdings.

Meskipun gugatan itu merugikan Ripple beberapa mitra seperti MoneyGram. Mitra lain seperti American Express, Santander, SCB, dan lainnya memilih untuk menghormati kemitraan mereka. Tanda lain betapa kuatnya dukungan di balik protokol tersebut.

Pindah ke CBDC

Mata uang digital bank sentral (CBDC) adalah topik hangat saat ini. Ini karena beberapa pemerintah sedang menjajaki atau mengembangkan CBDC. Misalnya, China saat ini mempromosikan yuan digitalnya, sementara Bank of England baru-baru ini menerbitkan laporan tentang dampak CBDC terhadap sektor keuangan.

Pada bulan Maret 2021 Ripple mengumumkan bahwa protokol sedang menguji coba pembuatan buku besar pribadi berdasarkan buku besar XRP publik. Jika berhasil, buku besar akan menangani puluhan ribu transaksi per detik. Proyek ini bahkan bisa melampaui 100 ribu transaksi per detik. Sebagai pionir, buku besar XRP nantinya dapat digunakan oleh bank dan lembaga keuangan untuk mengembangkan buku besar mereka sendiri.

Ripple saat ini berada di tengah-tengah gugatan SEC, seperti yang disebutkan sebelumnya. Untuk memperjelas, pada Desember 2020, Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) menampar Ripple dengan keluhan 71 halaman. Otoritas pengatur mengklaim bahwa Ripple secara ilegal menjual XRP senilai sekitar $1,3 miliar untuk mengumpulkan dana.

Selanjutnya, SEC mengklaim token XRP memenuhi kriteria klasifikasi sekuritas. Akibatnya, SEC menangani aset sebagai sekuritas dan bukan cryptocurrency, yang saat ini tidak memiliki yurisdiksi oleh badan pengawas.

Gugatan SEC memicu penurunan harga XRP yang altcoin masih pulihkan. Namun, kasus SEC tampaknya lemah dan ada harapan yang berkembang bahwa Ripple akan segera memenangkan kasus tersebut, atau bahwa para pihak akan segera menyelesaikannya. Harapan ini mendorong XRP naik dengan altcoin yang kemungkinan akan melonjak setelah kasing ditutup.

Kekurangan XRP

Di sisi lain, tidak semua mawar untuk pertempuran altcoin babak belur. Berikut adalah beberapa kontra yang dapat membuat Anda bertanya apakah Ripple merupakan investasi yang baik?

Sudah Mencapai Max Supply

Token XRP sudah ditambang sebelumnya dan sudah beredar. Sebagai perbandingan, sebagian besar blockchain melepaskan pasokan token mereka dari waktu ke waktu. Misalnya, Bitcoin memiliki persediaan token maksimal 21 juta dengan 18.741.768 saat ini beredar.

Memiliki persediaan terbatas membantu menjaga mata uang kripto tetap deflasi. Ini juga berfungsi untuk membantu menaikkan harga crypto karena utilitas token dan adopsi meningkat. Pada gilirannya, ini bisa berarti pengembalian investasi yang besar bagi investor awal.

Ripple Execs Memiliki Banyak XRP

Pendiri Ripple, Chris Larsen dan Jed McCaleb, keduanya memiliki sejumlah besar XRP. Selain itu, CEO Ripple Brad Garlinghouse dan anggota dewan senior lainnya memiliki banyak XRP.

Dengan begitu banyak XRP terkonsentrasi di satu tempat, ada ketakutan bahwa harganya akan meningkat. Chris Larsen juga ketua Ripple sementara McCaleb telah pindah. Khususnya, McCaleb sering menjadi berita utama karena membuang XRP dalam jumlah besar dan menurunkan harga altcoin.

Tidak Benar-benar Terdesentralisasi

Puritan Blockchain tidak menganggap XRP sebagai crypto sejati karena Ripple tidak terdesentralisasi dan otonom. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, Ripple lebih seperti perusahaan yang bertujuan untuk menyelesaikan masalah dengan sektor keuangan. Ini bertentangan dengan prinsip anonimitas dan gangguan yang digariskan Satoshi Nakamoto ketika ia membuat dan meluncurkan Bitcoin dan blockchain.

Tokenomics

Tokenomics Ripple bermasalah. Ini bukan hanya karena semua token blockchain sudah beredar. Tetapi juga karena mereka terkonsentrasi di dalam Ripple itu sendiri. Misalnya, ketua dan salah satu pendiri Ripple, Chris Larsen, saat ini memegang hampir sepertiga dari pasokan maksimal XRP. Ini juga bertentangan dengan desentralisasi dan memberikan kepercayaan pada tuduhan SEC.

Saingan Kuat

Saat ini, sistem pembayaran internasional terbesar adalah SWIFT. Lebih dari 11.000 lembaga keuangan mempercayai SWIFT untuk memfasilitasi pembayaran lintas batas mereka. Selain itu, sektor perbankan terkenal dengan teknologi dan anti perubahan. Dengan demikian, Ripple memiliki banyak hambatan yang harus diatasi untuk menggantikan SWIFT.

Kasus Pengadilan yang sedang berlangsung

Seperti yang disebutkan sebelumnya, Ripple saat ini sedang berjuang melawan SEC secara hukum. Karena itu, hasilnya masih belum pasti. Meningkatnya seruan untuk peraturan crypto yang lebih ketat dapat membuat SEC menjadikan Ripple sebagai contoh.

Ripple Bukan XRP

Meskipun Ripple dan XRP digunakan secara bergantian, keduanya sebenarnya bukan hal yang sama. Faktanya, XRP hanyalah salah satu dari banyak produk yang ditawarkan oleh Ripple. Selain itu, banyak produk dan layanan Ripple tidak menggunakan XRP. Dengan demikian, pertumbuhan kemitraan dan ekosistem Ripple tidak sama dengan peningkatan permintaan dan penggunaan XRP. Dengan demikian, harga XRP bukanlah representasi akurat dari kesuksesan Ripple.

Kesimpulan: Apakah Ripple adalah investasi yang bagus?

Akhirnya, apakah Ripple merupakan investasi yang bagus di tahun 2021? Dengan kata lain, apakah risiko berinvestasi di Ripple lebih besar daripada imbalannya? Sebenarnya, semua investasi menanggung beberapa risiko, terlebih lagi investasi kripto. Namun, dari analisis ini, jelas bahwa meskipun Ripple memiliki beberapa risiko, potensi imbalannya sulit untuk diabaikan.

Selain itu, Ripple masih memiliki potensi pertumbuhan yang besar. Blockchain telah membuktikan ini dengan kemampuannya untuk bergabung dengan mitra baru terlepas dari masalah hukumnya saat ini.

Selain itu, harga XRP saat ini membuatnya optimal untuk pendatang baru karena token saat ini undervalued. Namun, selalu bijaksana untuk tidak pernah berinvestasi lebih dari yang Anda mampu untuk kehilangan saat berinvestasi di crypto.

Penafian: Pandangan dan pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah sepenuhnya milik penulis dan tidak mencerminkan pandangan CoinQuora. Tidak ada informasi dalam artikel ini yang harus ditafsirkan sebagai nasihat investasi. CoinQuora mendorong semua pengguna untuk melakukan penelitian mereka sendiri sebelum berinvestasi dalam cryptocurrency.

Artikel yang Direkomendasikan