Sejarah Cryptocurrency – CoinQuora

0
(0)

Cryptocurrency telah ada selama lebih dari satu dekade. Mulai dari Bitcoin yang praktis tidak bernilai apa-apa di tahun pertamanya, komunitas cryptocurrency kini telah menghasilkan ribuan altcoin lain yang menggunakan teknologi identik — blockchain.

Dalam artikel ini, kami memberikan ringkasan semua peristiwa yang berkontribusi pada keberadaan dan penerimaan cryptocurrency hari ini. Tetapi sebelum kita membahas sejarah cryptocurrency, mari kita pahami dulu konteks dan alasan mengapa orang ingin mengejar kelas aset tersebut di masa-masa awalnya.

Standar Emas

Hanya sedikit orang saat ini yang telah hidup melalui masa ketika mata uang yang didukung pemerintah masing-masing dipatok dengan harga emas. Ini disebut standar emas.

Banyak negara di seluruh dunia mendasarkan sistem moneter mereka pada nilai jumlah emas yang tetap. Ini dimulai pada awal 1900-an di Inggris, diikuti oleh banyak negara Eropa dan AS.

Menurut Britannica,

Dalam sistem standar emas internasional, emas atau mata uang yang dapat dikonversi menjadi emas dengan harga tetap digunakan sebagai alat pembayaran internasional. Di bawah sistem seperti itu, nilai tukar antar negara adalah tetap; jika nilai tukar naik di atas atau turun di bawah nilai tetap mint lebih dari biaya pengiriman emas dari satu negara ke negara lain, arus masuk atau arus keluar emas yang besar terjadi hingga nilai tukar kembali ke tingkat resmi. Harga “pemicu” ini dikenal sebagai poin emas.

Salah satu karakteristik mata uang yang didukung emas adalah bahwa setiap uang baru yang dihasilkan oleh bank negara harus didukung oleh emas yang disimpan di brankasnya. Dengan kata lain, pemerintah tidak dapat mencetak uang baru kecuali mereka memiliki emas untuk mendukungnya.

Ekonomi berbasis emas menguntungkan karena tidak tunduk pada inflasi. Namun, sejumlah peristiwa di awal abad ke-20 membuat negara-negara merombak sistem moneternya. Beberapa contohnya adalah Perang Dunia I dari tahun 1914 hingga 1918, Depresi Hebat dari tahun 1929 hingga 1933, dan Perang Dunia II dari tahun 1939 hingga 1945.

Inggris dan negara-negara lain meninggalkan standar emas dan mencetak uang sebanyak yang mereka butuhkan untuk menjaga ekonomi mereka tetap bertahan selama masa yang penuh gejolak ini, serta untuk mendanai diri mereka sendiri selama Perang Dunia I dan Perang Dunia II.

AS mengikuti tren, beberapa dekade setelahnya. Selama waktu ini, Presiden Richard Nixon mengumumkan bahwa konversi dolar ke emas tidak akan terjadi lagi.

Motivasi Pengadopsi Crypto Awal

Beberapa orang tidak menyukai perubahan, terutama yang menentang pemerintah. Mereka percaya bahwa ini akan mencegah AS — dan dunia — dari mencapai beberapa nilai dan tujuan universal penting yang mereka inginkan.

JR Willett, seorang penggemar blockchain yang menemukan initial coin offering (ICO), mengatakan pada tahun 2013 bahwa “anarkis dan libertarian garis keras menyukai Bitcoin” dan bahwa mereka yang tidak termasuk dalam kategori tersebut “tidak mendukung sepenuhnya menghapus pemerintah.”

Willett berkata dalam sebuah blog,

Jika Anda bukan bagian dari gerakan politik pinggiran, kemungkinan ada sesuatu yang dilakukan pemerintah yang Anda sukai, apakah itu membagikan uang hak, membunuh musuh, memenjarakan orang, membangun bendungan dan jalan, mendanai penelitian, atau nomor apa pun dari hal-hal lain. Pemerintah dapat melakukan hal-hal ini karena pemerintah dapat memungut pajak, yang pada gilirannya dapat mereka lakukan karena aliran uang sangat diatur dan dilacak di setiap tingkatan. Apakah Anda sedang mengumpulkan gaji, membeli furnitur, menguangkan investasi, atau sekadar mati dan meninggalkan warisan, pemerintah mengetahuinya dan mengambil bagian.

Eksperimen pemikiran Willett mencerminkan sebagian dari sentimen banyak pengadopsi dan penginjil Bitcoin awal. Banyak yang merindukan penciptaan mata uang yang murni terdesentralisasi.

Dengan demikian, beberapa upaya terjadi beberapa dekade sebelum Bitcoin muncul.

Mata Uang Virtual Sebelum Bitcoin

Menurut berbagai sumber, upaya pertama mata uang virtual dimulai pada 1980-an di daerah terpencil di Belanda. SPBU yang melayani truk semalaman adalah target favorit pencuri. Namun demikian, mereka harus tetap terbuka agar truk dapat mengisi bahan bakar.

Seseorang menyarankan agar uang dimasukkan ke dalam kartu pintar yang sedang diujicobakan saat itu. Pengemudi truk membawa ini alih-alih uang tunai, membantu pompa bensin untuk melanjutkan operasi mereka tanpa memiliki uang kertas, sehingga menjaga mereka aman dari perampokan.

Ini juga mencatat pembuatan sistem point-of-sale (POS).

DigiCash

Ilmuwan dan kriptografer Amerika David Chaum melakukan upaya lain. Pada tahun 1981, Chaum menerbitkan sebuah makalah yang menggambarkan protokol mata uang digital anonim. Delapan tahun kemudian, ia mengembangkannya menjadi koin virtual bernama DigiCash.

Chaum memperkenalkan formula yang disebut blinding, perpanjangan dari algoritma Rivest-Shamir-Adleman (RSA). Dimana, tanda tangan mint setiap koin mempertahankan bentuknya di antara rekan-rekan.

Karena popularitas DigiCash yang luar biasa, Chaum pindah ke Belanda. Dia juga mempekerjakan beberapa tokoh kripto populer seperti Nick Szabo, Niels Ferguson, dan Bryce Wilcox-Ahearn, juga dikenal sebagai Zooko.

Terlepas dari perhatian media, perusahaan Chaum mengajukan kebangkrutan pada tahun 1998. Dia muncul kembali pada tahun 2018 ketika dia meluncurkan Elixxir, mata uang kripto yang dia klaim dapat memproses ribuan transaksi tahan kuantum per detik.

DigiCash Chaum menginspirasi ratusan startup uang digital lainnya, meskipun hanya beberapa dari mereka yang mencapai kesuksesan yang dapat dikenali. PayPal, misalnya, dimulai pada Desember 1998 dan sekarang menjadi salah satu platform pembayaran berbasis web yang paling tepercaya.

Sistem mata uang digital lainnya yang terinspirasi oleh DigiCash juga memasuki panggung. Beberapa fitur mereka menjadi inspirasi bagi Satoshi Nakatomo, orang atau orang yang mengubah dunia melalui Bitcoin. Pendahulu ini adalah Bit Gold, B-money, dan Hashcash.

Sedikit Emas

Setelah bekerja dengan Chaum, Nick Szabo juga memulai inisiatif kriptonya sendiri. Pada tahun 1998 – tahun yang sama setelah Chaum mengumumkan kebangkrutan perusahaannya – Szabo mengusulkan protokol mata uang elektronik lain yang disebutnya Bit Gold.

Seperti namanya, Bit Gold bermaksud untuk mendapatkan sifat-sifat emas asli. Szabo juga merancang protokol untuk menghilangkan kebutuhan akan distribusi dan tata kelola terpusat.

Berlawanan dengan DigiCash, Bit Gold gagal mendapatkan daya tarik sebanyak itu. Namun, ia memperkenalkan implementasi Proof-of-Work (PoW) sendiri. Awalnya, PoW bertujuan untuk menjadi solusi untuk serangan penolakan layanan.

Dibuat pada tahun 1993, Proof-of-Work menjadi populer hanya pada tahun 2004. Saat itulah programmer komputer Hal Finney mengimplementasikannya untuk uang digital.

B-uang

Kira-kira pada saat yang sama, kriptografer terkenal dunia Wei Dai memperkenalkan B-money. Dia menggambarkan proyek sebagai anonim dan didistribusikan.

Satu hal yang membuat B-money unik adalah pengenalan sarana untuk menegakkan kontrak dalam sistem tanpa memerlukan pihak ketiga. Selain itu, pelaku transaksi membuat nama samaran digital saat mentransfer uang dengan menggunakan jaringan terdesentralisasi.

Meskipun dianggap revolusioner oleh beberapa orang, B-money juga gagal mendapatkan daya tarik. Yang lain juga berpikir bahwa Dai adalah Satoshi Nakamoto, terutama karena yang pertama adalah kriptografer terkenal, belum lagi whitepaper Bitcoin menyebutkan beberapa konsep B-money.

Hashcash

Berlawanan dengan Bit Gold dan B-money, Hashcash menikmati kesuksesan dan perhatian media yang relatif. Kriptografi Inggris Adam Back mengembangkannya pada tahun 1997. Dia mengasosiasikan dirinya juga dengan algoritma RSA.

Sebagai solusi terhadap Denial-of-Service di sejumlah sistem, Hashcash menjadi hidup. Selain itu, orang menggunakan Hashcash sebagai alat anti-spam untuk email.

Menurut situs resmi Hashcash,

[Hashcash] digunakan untuk membuat prangko untuk dilampirkan ke surat untuk menambahkan biaya mikro untuk mengirim surat untuk mencegah spamming. Penggunaan utama cap hashcash adalah sebagai petunjuk daftar putih untuk membantu pengguna hashcash menghindari kehilangan email karena sistem anti-spam berbasis konten dan daftar hitam.

Hashcash juga mengimplementasikan algoritma Proof-of-Work untuk pembuatan koin baru. Kemudian, Bitcoin menyerap konsep ini untuk pembuatan koin baru.

Bitcoin

Pada tanggal 31 Oktober 2008, entitas pseudonim bernama Satoshi Nakamoto menerbitkan Whitepaper Bitcoin. Terdaftar beberapa bulan yang lalu, publik mengakses dokumen di situs web Bitcoin.org.

Whitepaper memperkenalkan Bitcoin sebagai “sistem uang elektronik peer-to-peer”. Ini memungkinkan “pembayaran online dikirim langsung dari satu pihak ke pihak lain tanpa melalui lembaga keuangan.”

Berita tentang Bitcoin tersebar di berbagai grup dan forum. Pendukung Bitcoin pertama adalah cyberpunk, “anarkis”, dan “libertarian garis keras”, menurut deskripsi Willett.

Blok Genesis Bitcoin ditambang pada 3 Januari 2009. Untuk menempatkan uang Satoshi di tempat mulutnya — atau mereka — berada, dia mengirim 10 BTC ke programmer Hal Finney pada 12 Januari.

Demam Bitcoin semakin meningkat karena banyak yang bergabung. Banyak pencela Bitcoin muncul selama ini juga.

Penjualan Bitcoin pertama terjadi pada tahun 2010, yang memungkinkan cryptocurrency memiliki nilai moneter nyata. Sebelum penjualan, 1 BTC praktis tidak berharga, kecuali untuk satu transaksi di mana seorang programmer komputer membayar 10.000 BTC untuk dua pizza Papa John.

Baca selengkapnya: Mengapa Bitcoin Memiliki Nilai?

Munculnya Altcoin

Tak lama setelah kesuksesan Cinderella Bitcoin, sejumlah cryptocurrency lainnya memulai debutnya termasuk Litecoin dan Namecoin pada tahun 2011. Tidak puas dengan Bitcoin, pengembang mulai membuat token alternatif.

Maju cepat ke tahun 2013 ketika seorang programmer bernama Vitalik Buterin memperkenalkan Ethereum, cryptocurrency lain yang menangani teknologi blockchain dengan cara yang berbeda. Sebelum sarannya, komunitas Bitcoin mengalami banyak ketidaksepakatan mengenai teknologinya.

Pada tahun 2014, Ethereum meluncurkan crowdfunding-nya sendiri, di mana para pendirinya mengumpulkan $18 juta.

Sementara komunitas melihat Bitcoin sebagai alternatif uang, pengembang memanfaatkan Ethereum untuk membuat cryptocurrency lain dan banyak lagi.

Yang lain melihat Ethereum sebagai sistem yang cacat — sama seperti Bitcoin pada waktu itu — tetapi itu membuka komunitas ke dunia blockchain yang lebih besar.

Sekarang, situs data kripto mendaftar ribuan mata uang kripto. Blockchain Ethereum mengoperasikan sebagian besar token cryptocurrency ini, di atas ribuan aplikasi terdesentralisasi (DApps).

Baca selengkapnya: Apa itu Ethereum?

Alternatif Ethereum lainnya juga ada saat ini seperti Tron, EOS, Tezos, dan Neo.

Artikel yang Direkomendasikan

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.


Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/breatgem/widiyanata.com/wp-includes/functions.php on line 4755