Koin AI-Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Koin Kecerdasan Buatan

0
(0)

Pernahkah Anda mendengar tentang koin kecerdasan buatan (koin AI)? Jika Anda seperti saya, ide Artificial Intelligence (AI) mengingatkan pengambilalihan AI epik dalam film seperti Terminator dan The Matrix. Dalam budaya pop, kebangkitan AI pasti mengarah pada kejatuhan manusia, yang berpuncak pada pertempuran epik. Meskipun pada kenyataannya, pengambilalihan AI masih bertahun-tahun lagi. Namun, ada satu ruang di mana AI dengan cepat mengambil alih, yaitu blockchain dan cryptocurrency.

Koin AI adalah sub-kategori koin yang berkembang yang terkait dengan AI. Pada saat penulisan, Sektor AI Coin memiliki kapitalisasi pasar $ 2,81 miliar dengan volume perdagangan 24 jam $ 838,66 juta.

Apa itu AI?

Artificial Intelligence (AI) adalah jenis ilmu komputer yang didukung oleh analitik canggih dan perampingan informasi. Pasar global AI diperkirakan bernilai $390,9 miliar pada tahun 2025. Ini karena potensi aplikasi AI yang luas.

Potensi AI sedemikian rupa sehingga dapat mengganggu setiap industri besar. Ini termasuk perawatan kesehatan, logistik, kemajuan teknologi, dan blockchain. Heck, para ahli bahkan dapat menggunakan AI untuk memprediksi bencana alam.

Asal-usul

Semuanya dimulai dengan pertanyaan oleh ahli matematika Alan Turing, “Bisakah mesin berpikir?” Pertanyaan itu muncul 10 tahun setelah Turing berhasil memecahkan kode mesin enkripsi Nazi, Enigma, senjata tangguh yang digunakan selama Perang Dunia II. Faktanya, makalah Turning tahun 1950 “Mesin Komputasi dan Kecerdasan” dan Tes Turing berikutnya membuka jalan bagi AI.

AI adalah cabang ilmu komputer yang terus berkembang. Ia mencoba menjawab pertanyaan Turing. Untuk tujuan ini, para ilmuwan komputer mencoba untuk mereplikasi kecerdasan manusia dalam mesin. Misalnya, pembelajaran mesin adalah salah satu jalur yang dikejar AI. Di sisi lain, pembelajaran mendalam adalah teknik pembelajaran mesin.

SkyNet atau SkyNotYet?

Ada dua jenis utama AI: AI Sempit dan Artificial General Intelligence (AGI). Jika referensi SkyNet terbang di atas kepala Anda, Skynet adalah ibu dari penjahat AI yang digambarkan dalam Terminator. Skynet juga merupakan representasi AGI yang hebat. Inilah perbedaan AI Sempit dan AGI:

AI sempit Kecerdasan Umum Buatan (AGI)
-AKA “AI Lemah” -Tampak cerdas tetapi sebenarnya beroperasi dalam konteks terbatas
-Mensimulasikan kecerdasan manusia -Sering fokus melakukan satu tugas dengan sangat baik
-Fungsi di bawah lebih banyak kendala dan keterbatasan daripada kapasitas manusia yang paling dasar sekalipun
-Render AI paling sukses sejauh ini
-AKA “AI Kuat”
-AI kebanyakan ditampilkan di film
-Memiliki kapasitas “manusia” untuk menyelesaikan masalah apa pun
-Memiliki kecerdasan umum
Contoh pencarian Google, perangkat lunak pengenalan gambar, asisten pintar (Siri, Alexa), mobil self-driving, IBM Watson Contoh Skynet, Agent Smith, Alita, Eagle Eye, Data (Star Trek)

Meskipun AI telah berkembang jauh, kita masih jauh dari dunia superkomputer. Juga, kita jauh dari kemungkinan kiamat manusia. Untuk saat ini, AGI tetap menjadi inspirasi dari SciFi dystopian, tapi mungkin itu bisa menjadi masa depan blockchain.

Pasangan Daya

Mempertimbangkan hype seputar AI dan blockchain secara terpisah, dapatkah penggabungan mereka menjadi nirwana teknologi tertinggi? Beberapa proyek blockchain telah mengintegrasikan AI dan mencapai hasil yang menarik. AI dan blockchain bergabung untuk menciptakan sinergi yang kuat dengan potensi untuk memberikan solusi bagi banyak masalah dunia nyata.

Manajemen, Perlindungan, dan Verifikasi Data

Uang mungkin membuat dunia berputar, tetapi datalah yang menggerakkannya. Kami terus-menerus membuat, mengirim, atau menerima data. Oleh karena itu, perlindungan, pengelolaan, dan verifikasi data menjadi sangat penting. Namun, dengan munculnya big data, banyak perusahaan mengumpulkan dan memonetisasi data pribadi tanpa izin.

Mungkin AI dan blockchain dapat menggabungkan kekuatan untuk menyelesaikan masalah ini? Di satu sisi, data pada dasarnya memberi makan AI, memungkinkannya untuk tumbuh dan berkembang dengan sendirinya. Di sisi lain, blockchain memungkinkan penyimpanan data terenkripsi pada buku besar yang didistribusikan.

Khususnya, setelah ditambahkan ke blockchain, data tidak dapat diubah atau dihapus. Selain itu, blockchain dapat menyimpan sejumlah besar data. Selain itu, data hanya dapat diakses oleh personel yang berwenang.

Sebagai contoh, Rantai Otak Dalam, platform perdagangan data yang aman, membantu memaksimalkan nilai data sekaligus memastikan privasinya. DeepBrain memisahkan kepemilikan data dari penggunaan data.

Analisis dan Prediksi

Kekuatan data tidak terbatas pada pencatatan dan wawasan konsumen. Data dapat membantu bisnis dan pemerintah merencanakan masa depan. Faktanya, analisis data memperkuat prediksi. Namun, ketika kata ramalan muncul bagi kebanyakan orang, yang terlintas dalam pikiran adalah seorang gipsi dengan bola kristal atau mungkin ramalan bintang harian Anda.

Namun, AI dan blockchain bersatu untuk memanfaatkan wawasan dari tren dan peristiwa masa lalu untuk memperkirakan pergerakan di masa depan. AI memiliki kapasitas tak terbatas untuk menyaring dan menganalisis data dalam jumlah besar secara akurat. Selain itu, pembelajaran mesin memungkinkan AI dengan cepat menangkap tren, anomali pola, dan peristiwa yang tidak biasa. Dengan demikian, AI tidak hanya dapat membantu memaksimalkan keuntungan tetapi juga membatasi potensi kerugian.

Beberapa blockchain yang memanfaatkan AI untuk tujuan analisis dan prediksi meliputi:

BeritaCrypto menyediakan solusi perdagangan aset digital berbasis blockchain dan indikator analisis pasar. Alat NewsCrypto mencakup prediksi harga dan indikator analitik yang didukung AI.

Inovasi dan Efisiensi

Hal keren tentang AI dan ML adalah mereka mengembangkan sistem. Selain itu, mereka terus mencari cara baru dan lebih baik untuk menyelesaikan sesuatu. Dalam hal ini, proyek koin AI dapat diterapkan ke jumlah industri yang tidak terbatas.

Misalnya, blockchain belanja Buyaladdin sedang dalam proses mengintegrasikan AI. Perkembangan ini menjadikan aplikasi sebagai blockchain belanja pertama yang mengimplementasikan fitur tersebut. Khususnya, AI memungkinkan proyek untuk meningkatkan pengalaman berbelanja pengguna tanpa melanggar privasi mereka.

Keamanan

Blockchain memproses dan menyimpan banyak data. Dengan demikian, ada kebutuhan besar untuk memastikan keamanan informasi tersebut. Dompet dan pertukaran Crypto sangat rentan terhadap peretasan. Faktanya, Cryptopia Exchange yang berbasis di Selandia Baru telah diretas lebih dari sekali, yang terbaru terjadi pada bulan Februari.

Sayangnya, pelanggaran data online tersebar luas dan tidak terbatas pada industri kripto. Namun, dengan mengintegrasikan teknologi berbasis AI seperti Natural Language Processing (NLP), blockchain dapat membuat kontrak cerdas pengkodean otomatis, keamanan siber bertenaga AI, parameter blockchain adaptif, jaringan delegasi dinamis, dan banyak lagi.

NLP mempelajari bagaimana mesin berinteraksi dengan bahasa manusia. Seiring dengan algoritme ML, NLP dapat membuat sistem yang belajar melakukan tugas sendiri. Selain itu, sistem ini memiliki kemampuan untuk menjadi lebih baik dengan pengalaman, sehingga mereka dapat selangkah lebih maju dari peretas.

Sebagai contoh, Matriks AI adalah proyek blockchain yang mengidentifikasi celah keamanan yang ada dan potensial. Sistem juga mengidentifikasi niat jahat. Selain itu, Matrix AI berfungsi untuk memberikan pertahanan yang kuat terhadap serangan.

Koin AI yang Perlu Anda Ketahui

Ketika datang untuk menemukan koin AI yang bagus untuk diinvestasikan, ada beberapa hal yang harus Anda ingat. Dengan sebagian besar proyek blockchain AI yang jauh dari pencapaian aktualisasi, sulit untuk mengetahui apakah tujuan proyek benar-benar akan berhasil. Karena itu, sangat penting untuk mengambil koin AI melalui proses pemeriksaan menyeluruh sebelum berinvestasi. Pertimbangkan, misalnya, jika penggunaan dunia nyata yang diusulkan proyek itu praktis dan dapat dicapai.

Karena itu, berikut adalah beberapa koin AI penting yang perlu Anda ketahui.

Protokol Laut (Laut)

Protokol Laut adalah layanan berbasis Ethereum tokenized yang bertujuan untuk membuka data dan membuatnya lebih merata. Protokol ini memberdayakan pengguna untuk mempublikasikan, menemukan, dan menikmati aset data dengan cara yang aman dan terjamin. Selain itu, Ocean bertujuan untuk mengambil kembali kepemilikan data dari Big Corps dan mengembalikannya kepada pengguna. Pada gilirannya, pengembang dapat menggunakan token data untuk membuat aset data, dompet data, pertukaran data, dan perpustakaan data.

Ocean Protocol memiliki persediaan koin yang beredar maksimal 613 juta dengan 430 juta koin yang saat ini beredar. Selain itu, pertukaran Binance adalah pasar paling aktif untuk koin AI. Pada saat penulisan, Ocean dijual seharga $1,58 dengan volume perdagangan 24 jam sebesar $185.821.198. Selain itu, Ocean memiliki kapitalisasi pasar $690.709.923, menjadikannya koin AI peringkat teratas saat ini.

SingularityNet (AGI)

SingularitasNet adalah protokol AI terdesentralisasi full-stack. Platform ini bertujuan untuk menjembatani kesenjangan antara pengembang AI dan pengguna akhir. Faktanya, AGI adalah pasar untuk jaringan global algoritme, layanan, dan agen AI.

Hebatnya, salah satu anggota pendiri utama platform ini adalah Sophia si robot humanoid.

Lebih jauh, harga AGI duduk di $0,475907, naik 20,4% dengan volume perdagangan $13,307.360 pada saat penulisan. Koin AI memiliki pasokan beredar 960 juta dari pasokan maksimum 1 miliar koin.

GNY

NS Blockchain GNY menambahkan ML ke blockchain yang sudah ada sebelumnya dan mendukung API pintar. Ini berfungsi sebagai jembatan ke Ethereum, Asch, dan Lisk. Khususnya, GNY adalah blockchain AI pertama yang diluncurkan di mainnet. Selain itu, GNY dapat menjadi tuan rumah rantai samping. Berkat seperangkat alat canggih yang dibangun di sekitar AI dan ramah pengembang.

GNY mencapai ATH $3,24 pada 5 Februari 2021. Namun, token telah merosot lebih dari 60% dan saat ini diperdagangkan pada $1,15.

Kesimpulan

Terlepas dari potensi AI dan blockchain yang luar biasa, sebagian besar koin AI diremehkan. Dengan banyak manfaat dan kegunaan dunia nyata yang harus diwujudkan, tampaknya koin AI memiliki potensi untuk membawa blockchain ke tingkat berikutnya.

Faktanya, dengan blockchain sebagai sektor yang sangat muda dan berkembang, tidak mengherankan jika beberapa platform terkemuka mulai mengintegrasikan kemampuan AI. Bahkan mungkin AI untuk memecahkan beberapa masalah penskalaan dan rantai silang dalam blockchain.

AI bahkan dapat membantu meningkatkan tingkat hash dan waktu transaksi. Dengan demikian, ini dapat membantu meningkatkan kemacetan di jaringan seperti Ethereum.

Akhirnya, tidak semua koin AI sama. Oleh karena itu, investor harus tetap meneliti setiap proyek secara menyeluruh sebelum melakukan investasi.

Menurut CEO Dan Faggella Emerj,

“Investasi uang dari perusahaan investasi yang sangat bereputasi, seperti DFJ, Andreessen Horowitz, Sequoia, pada dasarnya adalah sinyal bahwa di bawah pengawasan ketat, ide bisnis sebuah perusahaan bertahan. Ketika kami tidak dapat melihat klien marquis tetapi melihat studi kasus, kami ingin melihat sinyal positif itu.”

Jadi, ketika berinvestasi dalam koin AI, ingatlah untuk mencari proyek yang menawarkan solusi praktis yang dapat diterapkan di dunia nyata. Proyek-proyek ini biasanya memiliki tim pengembangan dan investor yang dapat dilacak. Namun, crypto masih merupakan industri yang mudah berubah, jadi jangan pernah berinvestasi lebih dari yang Anda mampu untuk kehilangan. Selamat berdagang!

Penafian: Pandangan dan pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah sepenuhnya milik penulis dan tidak mencerminkan pandangan CoinQuora. Tidak ada informasi dalam artikel ini yang harus ditafsirkan sebagai nasihat investasi. CoinQuora mendorong semua pengguna untuk melakukan penelitian mereka sendiri sebelum berinvestasi dalam cryptocurrency.

Artikel yang Direkomendasikan

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.


Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/breatgem/widiyanata.com/wp-includes/functions.php on line 4755