Bagaimana cara membuat file .htaccess di WordPress?

0
(0)

Di WordPress, kami memiliki file konfigurasi bernama .htaccess. File ini digunakan di server web untuk menjalankan Perangkat Lunak Apache dan dengan file ini, Anda dapat mengonfigurasi pengaturan di situs khusus Anda.

Apa itu .htaccess dan mengapa diperlukan?

Ini adalah file situs web yang mengontrol konfigurasi situs web tingkat tinggi dan dengan ini, kami dapat membuat perubahan pada konfigurasi situs web kami tanpa mengedit file konfigurasi.

Apa yang dibutuhkan untuk file .htaccess?

  1. Dengan menggunakan ini, kami dapat menyediakan pengalihan untuk URL tertentu.
  2. Kita bisa membuat halaman error seperti 404 halaman.
  3. File ini akan memaksa situs kami untuk menggunakan HTTPS dari pada HTTP.
  4. Itu juga dapat mencegah hotlinking.

WordPress dapat secara otomatis membuat file .htaccess tetapi terkadang tidak dapat melakukannya karena beberapa masalah terkait izin. Untuk masalah ini, Anda dapat memeriksa poin-poin yang diberikan di bawah ini:

Langkah 1: Beralih ke Anda Dasbor WordPress.

Langkah 2: Pergi ke Pengaturan >> Permalinks.

Langkah 3: Cukup gulir ke bawah dan klik Simpan perubahan.

Sekarang WordPress akan mencoba membuat file .htaccess. Jika masih, itu memberi Anda kesalahan seperti “.htaccess file tidak dapat ditulisi” maka Anda perlu membuat file .htaccess secara manual.

Bagaimana cara membuat file .htaccess secara manual?

Langkah 1: Mulailah ini dengan masuk ke panel kontrol akun hosting Anda.

Langkah 2: Sekarang buka Manajer File dan Di sisi kiri, klik public_html.

Langkah 3: Di bilah alat di bagian atas layar Anda, klik + Berkas ikon.

Langkah 4: Sekarang ketik “.htaccess” ke dalam Nama File Baru dan klik pada Buat File Baru.

Langkah 5: Setelah itu klik kanan untuk mengedit file baru.

Langkah 6: Menambahkan kode yang diberikan:

<IfModule mod_rewrite.c>
   RewriteEngine On
   RewriteBase /
   RewriteRule ^index.php$ - [L]
   RewriteCond %{REQUEST_FILENAME} !-f
   RewriteCond %{REQUEST_FILENAME} !-d
   RewriteRule . /index.php [L]
</IfModule>

Langkah 7: Setelah menambahkan kode klik simpan.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.


Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/breatgem/widiyanata.com/wp-includes/functions.php on line 4755