Apa perbedaan antara fungsi file_get_contents() dan file_put_contents() di PHP?

0
(0)

file_get_contents() Fungsi: Itu file_get_isi() fungsi yang digunakan untuk membaca file menjadi string. Ini menggunakan teknik pemetaan memori yang didukung oleh server dan dengan demikian meningkatkan kinerja dengan menjadikannya cara yang disukai untuk membaca konten file. Jalur file yang akan dibaca dikirim sebagai parameter ke fungsi dan mengembalikan data yang dibaca saat berhasil dan FALSE saat gagal.

Sintaksis:

file_get_contents($path, $include_path, 
        $context, $start, $max_length)

Parameter: Itu file_get_isi() function di PHP menerima satu parameter wajib dan empat parameter opsional.

  • $jalan: Ini menentukan jalur file atau direktori yang ingin Anda periksa.
  • $include_path: Ini adalah parameter opsional yang mencari file dalam file di include_path (di php.ini) juga jika disetel ke 1.
  • $konteks: Ini adalah parameter opsional yang digunakan untuk menentukan konteks kustom.
  • $mulai: Ini adalah parameter opsional yang digunakan untuk menentukan titik awal dalam file untuk membaca.
  • $max_length: Ini adalah parameter opsional yang digunakan untuk menentukan jumlah byte yang akan dibaca.

Nilai Kembali: Ini mengembalikan data baca pada keberhasilan dan FALSE pada kegagalan.

Kesalahan Dan Pengecualian: Jika Anda ingin membuka file dengan karakter khusus, seperti spasi, file tersebut perlu dikodekan terlebih dahulu menggunakan PHP kode urlen().
Itu file_get_isi() fungsi mengembalikan boolean FALSE, tetapi juga dapat mengembalikan nilai non-boolean yang mengevaluasi ke FALSE.
Kesalahan level E_WARNING dihasilkan jika nama file tidak dapat ditemukan, $maxlength kurang dari nol, atau jika pencarian offset yang ditentukan dalam aliran gagal.

Contoh: Contoh ini mengilustrasikan memasukkan file ke dalam string. Kami akan menggunakan file_get_isi() fungsi. Kami akan menentukan tautan URL sebagai argumen yang akan mengarahkan ulang ke situs yang diberikan.

PHP

<?php

    

    

    $text = file_get_contents('gfg.txt', false, NULL, 0, 36);

    echo $text;

?>

gfg.txt: Berikut ini adalah konten untuk file ini yang digunakan dalam semua contoh.

A computer science portal for geeks

Keluaran:

A computer science portal for geeks

file_put_contents() Fungsi: Itu file_put_isi() fungsi dalam PHP adalah fungsi bawaan yang digunakan untuk menulis string ke file. Itu file_put_isi() fungsi memeriksa file di mana pengguna ingin menulis dan jika file tidak ada, itu membuat file baru.

Jalur file yang ingin ditulis pengguna dan data yang harus ditulis dikirim sebagai parameter ke fungsi dan mengembalikan jumlah byte yang ditulis pada file saat berhasil dan FALSE saat gagal.

Sintaksis:

file_put_contents($file, $data, $mode, $context)

Parameter: The file_put_isi() function di PHP menerima dua parameter wajib dan dua parameter opsional.

  • $berkas: Ini menentukan file di mana Anda ingin menulis.
  • $data: Ini menentukan data yang harus ditulis pada file. Ini bisa berupa string, array, atau aliran data.
  • $konteks: Ini adalah parameter opsional yang digunakan untuk menentukan konteks khusus atau perilaku aliran.
  • $modus: Ini adalah parameter opsional yang digunakan untuk menentukan bagaimana data harus ditulis pada file seperti FILE_USE_INCLUDE_PATH, FILE_APPEND, LOCK_EX.

Nilai Kembali: Ini mengembalikan jumlah byte yang ditulis pada file pada keberhasilan dan FALSE pada kegagalan.

Kesalahan Dan Pengecualian: Itu file_put_isi() fungsi mengembalikan Boolean FALSE, tetapi juga dapat mengembalikan nilai non-boolean yang mengevaluasi ke FALSE. Fungsi ini gagal menulis konten jika direktori yang disediakan tidak valid.

Contoh:

Input : file_put_contents("gfg.txt", "A computer 
                    science portal for geeks!");
Output : 36

Input : $file_pointer="gfg.txt";
        $open = file_get_contents($file_pointer);
        $open .= "A computer science portal for geeks!";
        file_put_contents($file_pointer, $open);
Output : 36

Contoh 1: Program di bawah ini mengilustrasikan: file_put_isi() fungsi.

PHP

<?php

echo file_put_contents("gfg.txt",

    "A computer science portal for geeks!");

?>

Keluaran:

36

Contoh 2:

PHP

<?php

$file_pointer = 'gfg.txt';

$open = file_get_contents($file_pointer);

$open .= "A computer science portal for geeks!";

file_put_contents($file_pointer, $open);

?>

Keluaran:

36

Perbedaan antara fungsi file_get_contents() dan file_put_contents(): Perbedaan utama antara fungsi file_get_contents() dan file_put_contents() adalah bahwa fungsi file_get_contents() membaca file menjadi string dan fungsi file_put_contents() menulis string ke file.

Mari kita lihat perbedaannya dalam bentuk tabel -:

file_get_isi() file_put_isi()
1. Fungsi file_get_contents() membaca file menjadi string. Fungsi file_put_contents() menulis data ke file.
2.

Sintaksnya adalah -:

file_get_contents(path, include_path, konteks, mulai, max_length)

Sintaksnya adalah -:

file_put_contents(nama file, data, mode, konteks)

3. Nilai kembaliannya adalah rangkaian jika tidak, ia mengembalikan false pada kegagalan. Nilai pengembaliannya adalah jumlah byte yang ditulis ke dalam file saat berhasil, jika tidak maka akan mengembalikan false.
4. Ini Aman Biner. Ini Aman Biner.
5. Ini didukung dalam PHP versi 4.3+ Ini didukung dalam PHP versi 5.0+

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.


Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/breatgem/widiyanata.com/wp-includes/functions.php on line 4755